Sunday, December 12, 2010

TERIMA KASIH YA ALLAH

sedih..selalunya hanya baca di majalah or dengar dari mulut orang lain..n sekarang terjadi pada diri sendiri..even not exactly myself..tapi terjadi kepada orang yang pernah rapat dengan aku..sedihnya..berhari-hari aku melamun memikirkan betapa susahnya nak percaya..

lelaki itu..dimana letaknya rasa bertanggungjawab sehingga sanggup menceraikan anak bini semata-mata kerana nafsu??

lelaki itu..tiada rasa bersalahkah apabila membuatkan hidup seorang gadis yang naif itu tersiksa zahir dan batin??

lelaki itu..tiada rasa perikemanuasiaankah apabila sanggup menyiksa jiwa seorang ayah dan hati seorang ibu??

lelaki itu..tiada perasaan belaskah apabila membuatkan hidup seorang gadis harapan ibu dan ayah merana??

kerana nafus..hidup seorang isteri musnah..
kerana nafsu..hidup dua orang anak terabai..
kerana nafsu..masa depan yang tidak bersalah hancur..

lelaki-lelaki budiman..ingatlah..peranan anda sebagai seorang ketua tidak harus disalahguna..hargailah wanita-wanita yang sentiasa menyokong anda..janganlah terlalu lemah dalam menangkis godaan syaitan-syaitan durjana sehingga mempertaruhkan masa depan seorang gadis yang menjadi harapan kedua ibu bapanya.

dia sangat naif..dia sangat lurus..dia sangat bijak..dia sangat bertanggungjawab..
kasihanilah dia..lepaskanlah dia..berilah dia peluang untuk menikmati hidupnya..perjalanannya masih jauh..janganlah kerana keengganan mereka..nyawanya dipertaruhkan..

kasihanilah dia...

doaku dari jauh..semoga Allah tamatkan segala penderitaanmu..
Amin....

7 comments:

  1. jebul...ag la lelaki itu..ahahaha
    mellowcholic =p..thnx..

    ReplyDelete
  2. nyawanya dipertaruhkn?adakah situasi ni melibatkan kematian?

    ReplyDelete
  3. pika..angkara nafsu dan sihir permainan syaitan..kematian bukanlah sesuatu yg mustahil kan??

    ReplyDelete
  4. amin.. aku sentiasa berdoa agar aku dikurniakan isteri yang terbaik buat aku..

    ReplyDelete
  5. ya joseph..smoga bhgia smpe bila2..jga bini bek2..jgn curang..ahaks..

    ReplyDelete